Ahok-Djarot ke Blitar pada Hari Kerja, Ini Tanggapan JPRR

Calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengenakan jaket pertai secara simbolis didampingi wakil gubernur Djarot Saifut Hidayat dan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri saat mendaftar sebagai Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakar
Calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengenakan jaket pertai secara simbolis didampingi wakil gubernur Djarot Saifut Hidayat dan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri saat mendaftar sebagai Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakar

JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Wakil Gubernur DKI Djarot Saiful Hidayat diajak Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri ziarah ke Makam Bung Karno di Blitar, Senin (10/10). Kepergian Ahok dan Djarot yang berstatus sebagai pejawat (incumbent) pada hari kerja mendapat sorotan beberapa pihak.

Deputi Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPRR), Masykurudin Hafidz mengatakan, adanya jeda antara waktu pendaftaran dan penetapan kandidat menimbulkan ketidakpastian aturan. Padahal, kepergian Ahok dan Djarot ke Blitar itu melekat status sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI.

“Memang ada waktu yang cukup panjang antara pendaftaran calon dengan penetapan pasangan calon, masa yang panjang ini di antaranya karena ada tahapan penyelesaian gugatan jika dibatalkan oleh KPU. Di masa itulah, para calon pejawat yang sudah diketahui lolos terjadi wilayah abu-abu. Sudah dipastikan lolos, tetapi belum ditetapkan sebagai pasangan calon. Sehingga ketika terjadi peristiwa politik cenderung kampanye, ketentuan pemilihan belum dapat diberlakukan,” kata Masykurudin kepada Republika.co.id, Selasa (11/10).

Menurut Masykurudin, munculnya wilayah yang tidak jelas itu sebagai konsekuensi pasangan Ahok-Djarot belum ditetapkan secara resmi oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI sebagai peserta Pilgub DKI 2017. Karena itu, ia mendukung pemberlakuan cuti bagi kandidat pejawat agar tidak menyalahgunakan berbagai fasilitas negara untuk digunakan dalam kampanye secara terselubung.

“Penetapan pasangan calon akan dilakukan pada 24 Oktober 2016 nanti, tiga hari setelahnya, dimulai masa kampanye. Di situlah seluruh petahana harus memberlakukan cuti di luar tanggungan negara. Segala bentuk fasilitas dan kewenangan ditanggalkan untuk menghindari adanya penyalahgunaan,” ucap Masykurudin.

Tidak hanya Ahok-Djarot, Megawati juga mengajak beberapa calon kepala daerah dari seluruh Indonesia, termasuk cagub Banten Rano Karno untuk melakukan ziarah ke makam Proklamator Bung Karno di Blitar. Hadir pula Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto bersama fungsionaris DPP PDIP lainnya.

Ahok mengaku memang sempat mengajak Djarot yang juga mantan wali kota Blitar untuk mengunjungi makam ayah Megawati tersebut. “Sebetulnya waktu itu saya lagi ngobrol dengan Bu Mega, saya bilang saya rencana mau ke Blitar sama Pak Djarot, terus Bu Mega bilang ikut kita aja, waktu itu tanggal 6 atau berapa gak bisa saya bilang, nanti senin bisa ikut, ya udah saya ikut,” kata Ahok di Balai Kota Jakarta, Senin (10/10).

(Republika)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s