Grafiti palu arit di UNEJ

palu-arit-unej_20150814_135342Aparat Kepolisian Resor (Polres) Jember, Jawa Timur, mengamankan tiga orang mahasiswa Universitas Jember (Unej) yang membuat grafiti palu-arit yang menyerupai lambang organisasi Partai Komunis Indonesia (PKI) di sekitar kampus setempat.

“Polisi mengamankan tiga orang mahasiswa Unej yang berinisial MU, LK dan RI tadi pagi,” kata Kasat Reskrim Polres Jember AKP Agus I Supriyanto seperti dikutip dari Antara, Jumat (14/8).

Menurut dia, tiga mahasiswa tersebut diduga membuat gambar palu-arit yang menjadi simbol sebuah partai terlarang di Indonesia dan grafiti tersebut digambar di sejumlah tembok Kampus Unej.

“Kami masih menyelidiki motif dibalik aksi grafiti yang dilakukan tiga mahasiswa itu dan mengungkap peran masing-masing dalam aksi corat-coret dinding kampus Unej,” tuturnya.

Sejauh ini, lanjut dia, tiga mahasiswa pembuat grafiti palu-arit itu dimintai keterangan di Mapolres Jember sebagai saksi pelaku dan belum ada penetapan tersangka atas kasus tersebut.

“Masih didalami kasus itu, sehingga untuk pasal yang akan dijeratkan juga masih belum disimpulkan karena masih menunggu hasil pemeriksaan yang dilakukan,” paparnya.

Sementara Kepala Humas dan Protokol Unej Agung Purwanto membenarkan mahasiswanya dimintai keterangan di Mapolres Jember terkait dengan aksi corat-coret tembok dengan gambar grafiti palu-arit.

“Kedua mahasiswa tertangkap tangan oleh satpam saat mengerjakan grafiti palu-arit di tembok dekat pos satpam II Unej yang berada di sekitar jalan kembar kampus setempat,” tuturnya.

Kedua mahasiswa tersebut kemudian diamankan di Pos Satpam I yang berada di Rektorat Unej dan diketahui dua mahasiswa tersebut merupakan mahasiswa Fakultas Sastra Unej.

“Setelah dimintai keterangan di Pos Satpam, kedua mahasiswa itu diserahkan ke Mapolres Jember, dan pihak Unej menyerahkan sepenuhnya penyelidikan kasus itu kepada aparat kepolisian,” katanya.

Berdasarkan keterangan dari pelaku, lanjutnya, aksi membuat grafiti palu-arit itu sebagai bentuk protes terhadap rencana Presiden Joko Widodo yang akan meminta maaf kepada eks anggota PKI dan keluarganya.

“Hal itu sudah menyangkut sikap politik praktis seseorang. Kalau mereka protes kenapa mencoret tembok Unej,” keluhnya.

Setelah dua mahasiswa diserahkan ke Polres Jember, kemudian dalam perkembangannya bertambah satu mahasiswa lagi yang dimintai keterangan di Mapolres Jember.

[hhw – merdeka]
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s