Anak Pemulung Ini Lulus Seleksi SNMPTN Fakultas Kedokteran

anak-pemulung-lulus-kedokteran

Sony Budiyanto siswa SMAN 1 Lamongan ini membuat kejutan di sekolahnya. Anak yang dikenal pendiam ini akhirnya lolos Seleksi Nasional Masuk PTN (SNMPTN) Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Diponegoro Semarang.

Putra pasangan Sugiyanto dan Budiyanti ini seperti menjalani drama. Ayahnya hanya bekerja sebagai pemulung membuatnya harus menjalani masa-masa sekolah dengan mengandalkan beasiswa daerah.

Keterbatasan ekonomi ternyata tidak menghentikannya untuk terus berprestasi. Jalan prestasi itu sudah dijalaninya sejak sukses masuk kelas Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMAN 1 Lamongan.

“Saat itu nilai ujian SMP saya belum keluar. Karena di SMAN 1 Lamongan ada jalur tes untuk masuk RSBI, akhirnya saya nekat ikut dan ternyata diterima. Alhamdulillah selama di SMAN 1 Lamongan saya sangat terbantu dengan adanya beasiswa, “ ujar Sony yang lahir pada 24 Mei 1997 lalu tersebut.

Kegembiraanya ternyata hanya belangsung sesaat. Karena pada Mei 2015, orang tuanya bercerai. Ayahnya kini tinggal di Surabaya, dan ibunya pulang ke Semarang bersama kedua adiknya.

Tidak berhenti disitu. Meski juga lolos untuk mendapatkan beasiswa Bidik Misi, tetap ada dana pendidikan yang harus dibayarkan dulu di awal masuk kuliah. Ia tidak bisa berfikir apa-apa lagi meski dinyatakan diterima di FK Undip Semarang.

“Saya waktu itu bingung sekali, tidak memiliki uang dan hidup sendiri sehingga sempat akan memutuskan untuk tidak melanjutkan ke Undip,“ ujarnya seusai menerima bantuan dari Bupati Fadeli saat membuka Pameran Pendidikan di GOR Lamongan, Kamis (14/5/2015).

Namun kini ia akan bisa menikmati bangku kuliah FK, lantaran pemerintah daerah merespon dan membantunya sampai lulus. Ia hanya bisa mensyukuri apa yang telah diterimanya.

Diakui, ia memang tekun belajar karena tekad kuat melihat orang tua yang tidak mampu. Dari ketekunannya itu ia acapkali menerima beasiswa selama belajar dari SD, SMP hingga SMA. Dan kini diterima di FK Undip Semarang.

Sony mengaku tidak pernah lupa mengerjakan salat dan puasa Senin – Kamis. Setiap usai salat ia hanya meminta diberikan kemampuan memahami semua pelajaran yang diterimanya di sekolah. ”Doa itu lebih mujarab. Kan siapa yang meminta kepadaNya pasti akan diberi,” ungkapnya yakin.

Kabar ada warganya yang berprestasi tapi bakal gagal melanjutkan kuliah karena kesulitan biaya rupanya sampai ke telinga Fadeli. “Saya tadi malam mendengar kabar ada siswa Lamongan yang pintar, Mas Sony Budianto, tapi tidak melanjutkan kuliah karena kesulitan biaya,” katanya.

“Jangan sampai ada siswa Lamongan yang pintar tapi tidak bisa melanjutkan kuliah hanya karena kesulitan biaya. Saya sumbang dari uang pribadi saya. Pokoknya kamu harus lanjutkan kuliah, jangan khawatirkan soal biaya,“ kata Fadeli kepada Sony.

Data terakhir Dinas Pendidikan, sebut Fadeli, ada 1.035 pelajar Lamongan yang sudah diterima di PTN. Sementara lebih dari 100 pelajar diantaranya sudah lolos Beasiswa Bidik Misi.

“Kata siapa siswa Lamongan tidak bisa berprestasi. Tahun ini lebih dari 1.035 siswa Lamongan diterima di PTN. Bahkan Astrie Dianifa dan Iftitania menjadi Juara III di KTI-ISPO Nasional, masuk kontingen Indonesia untuk mengikuti ajang yang sama di Belanda,“ sebut Fadeli.

Kepala Sekolah SMAN Lamongan, Kiswanto mengatakan, Sony selama ini memang dikenal sebagai pelajar yang cerdas. Dalam Ujian Nasioanal (UN) berbais komputer atau Computer Based Test (CBT), nilai terendah Sony 90. Bahkan untuk mata pelajaran Biologi mendapat nilai 95. (Hanif Manshuri/tribunnews)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s